Home » 7 Cara Memilih Laptop yang Baik untuk Mahasiswa

7 Cara Memilih Laptop yang Baik untuk Mahasiswa

cara memilih laptop yang bagus untuk mahasiswa

Apakah Anda adalah seorang mahasiswa? Jika iya, laptop adalah perangkat yang sangat bermanfaat dalam menunjang kegiatan kita di kampus. Bicara tentang laptop ini, saya jadi teringat berbagai merk laptop yang saya pakai untuk kuliah S1, S2, hingga S3. Ini juga yang mendasari saya membagikan cara memilih laptop yang baik untuk mahasiswa ini.

Dibandingkan dengan dulu, memilih laptop yang bagus untuk kuliah bukanlah hal yang sulit saat ini. Bagaimana tidak, ada banyak laptop yang terjangkau di kantong serta punya Windows dan Office asli. Saya dulu pernah beli laptop 4 jutaan, dapatnya DOS atau tanpa sistem operasi Windows.

Tapi meskipun demikian, mungkin Anda masih ada keraguan dalam memilih. Karenanya, beberapa tips ala ajopiaman.com di bawah barangkali bisa Anda terapkan. Selamat membaca.

Cara Memilih Laptop untuk Mahasiswa

Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda gunakan untuk menemukan laptop terbaik yang cocok dengan kebutuhan dan siap menunjang produktivitas Anda di kampus ataupun di ekstra kampus.

Kenali kebutuhan Anda

Hal pertama yang saya pikirkan ketika akan membeli laptop adalah kebutuhan saya. Saat S1 dulu saya memang tidak membelinya sendiri, tetapi mendapatkan laptop hibah dari orang tua. Namun ketika ingin beli laptop baru waktu S2, saya memikirkannya matang-matang.

Meskipun saya hanya seorang mahasiswa dan blogger, saya juga sering menggunakan aplikasi desain grafis. Untuk itu, saya harus memilih laptop yang punya kemampuan multitaskting yang cukup. Alhasil saya pilihlah Lenovo Ideapad 110 waktu itu.

Laptop tersebut punya prosesor AMD yang cukup baik untuk grafis. Yah, ketimbang memilih laptop dengan prosesor Intel yang dapatnya hanya Celeron–dengan uang yang sama. Di samping itu, saya juga memperhatikan RAM-nya, minimal 4GB.

Anda juga mesti mempertimbangkan kebutuhan dulu. Kalau cuma untuk menulis atau mengetik–katakanlah Anda hanya butuh untuk mengerjakan tugas dan skripsi, sebuah netbook kecil dengan prosesor Intel Celeron akan cukup. Namun jika Anda butuh menggunakan aplikasi multimedia, belilah yang agak mumpuni prosesornya.

Lihat dukungan software

Umumnya produk laptop sekarang ini, merk apapun, sudah menyertakan sistem operasi Windows original di perangkat mereka. Paling tidak Windows 10 Home (OEM). Itu sebuah penghematan yang besar, ketimbang membeli secara terpisah yang harganya 2 jutaan.

Namun bekal Windows 10 saja tidak cukup, saran saya belilah laptop yang juga menyertakan office di dalamnya. Tepatnya Microsoft Office Home and Student 2019. Adanya perangkat lunak tersebut menjadi penghematan tersendiri juga. Saya sudah mencoba banyak aplikasi office, dan memang tidak ada yang senyaman Microsoft Office.

Hal ini akan sangat membantu lho, terutama ketika Anda menyusun skripsi. Soalnya, ada banyak fitur di Microsoft Office yang bisa membantu kita menyusun skripsi dengan lebih mudah. Contohnya daftar isi otomatis, daftar gambar, tabel dan sebagainya.

Selain itu, pabrikan tertentu biasanya menggunakan software bawaan. Sebagai contoh ASUS dengan MyASUS nya, yang memiliki beragam menu untuk menghubungkan laptop dengan perangkat HP atau tablet.

Cermati desain laptop

tips memilih laptop untuk mahasiswa

Mahasiswa tentu harus tampil gaya. Setuju tidak? Oleh karena itu, pertimbangkan juga desainnya. Ada beragam jenis desain laptop saat ini. Ada yang tipis, ada yang tebal. Laptop tebal biasanya sih laptop gaming yang memiliki banyak perangkat di sasisnya. Bagaimanapun laptop gaming butuh fan atau kipas sehingga bobotnya jadi lebih besar.

Namun laptop untuk kegiatan sehari-hari umumnya tidak menggunakan fan, pun jika ada, fan itu tipis. Sehingga bobotnya juga bisa dikurangi. Laptop tipis ini tentu lebih mudah untuk dibawa-bawa.

Beberapa jenis laptop premium bahkan punya layar ekstra di atas keyboard atau bahkan di touchpad-nya. Hanya saja memang harganya lebih mahal. Namun intinya, cermati desain laptop yang paling cocok dengan Anda. Hal ini juga termasuk dengan material yang digunakan.

Memang sih ada merk yang desain laptop mainstream-nya mirip-mirip, contohnya HP. Desain laptop HP hampir-hampir mirip lho, yang membedakan hanya spesifikasinya. Kecuali untuk seri khusus seperti Pavilion dan seri gaming seperti Omen.

Cek ketersediaan konektivitas

Konektivitas adalah hal yang sangat penting pada sebuah laptop. Wi-Fi dan Bluetooth adalah konektivitas nirkabel yang wajib ada pada sebuah laptop. Selain itu, pertimbangkan juga port input dan output atau port i/o laptop itu.

Pastikan ia memiliki port USB 3.0 Type-A (dan Type-C jika memungkinkan). Adanya port tersebut akan membantu Anda untuk mentransfer data dari flashdisk ataupun media penyimpanan lainnya. Selain itu, cek juga apakah laptop punya slot SD card reader untuk memudahkan Anda memindahkan data dari memori HP atau kamera.

Gampangnya, semakin banyak port i/o akan semakin baik. Coba bayangkan jika Anda perlu menggarap tugas dengan sumber-sumber bahan ada beberapa flashdisk, micro SD, dan sebagainya. Kalau port USB nya cuma ada 1 atau 2, itu sudah dihabiskan oleh mouse dan 1 buah flashdisk saja.

Cek jenis dan ukuran memori

Cara selanjutnya, mahasiswa perlu juga nih mengecek jenis memori yang dipakai agar bisa memilih laptop yang baik. Memori yang saya maksud meliputi memori utama (maksudnya SATA 2.5″). Ada dua tipe untuk ini, standarnya menggunakan HDD, namun jika dana atau budget Anda cukup, memilih laptop dengan SSD akan lebih baik. Yang jelas, pertimbangkan juga ukuran memori tersebut, lebih besar, lebih baik.

Selain HDD, RAM juga layak untuk dipertimbangkan. Laptop kekinian hampir semuanya menggunakan prosesor 64 bit. Prosesor 64 bit memang bisa dijalankan dengan RAM 2GB, tapi akan lebih baik jika setidaknya motherboard dibekali RAM 4GB.

Di samping itu, memilih laptop yang memiliki slot memori ekstra akan lebih baik. Sebab mana tahu di kemudian hari nanti Anda ingin menambahkan RAM dengan merk RAM terbaik atau merk SSD internal tertentu–khusus SSD, jika ada laptop yang menyediakan slot M.2 akan lebih bagus agar Anda tidak perlu mencabut HDD nya.

Pertimbangkan daya tahan baterai

Biar nugas dan nyripsi jadi lebih aman dan nyaman, kalian juga perlu mempertimbangkan daya tahan baterainya ya gaes. Laptop dengan baterai yang tahan bisa Anda pakai saat nugas di mana saja. Mau di taman kampus, kafe, kos teman, atau di manapun yang posisinya jauh dari colokan.

Masalahnya adalah laptop tidak sama seperti HP yang bisa kita cas pakai power bank. Jadi pilihlah laptop yang kapasitas baterainya besar, atau paling tidak yang lumayan gitu.

Jangan lupakan garansi

Terakhir, cara memilih laptop yang baik untuk mahasiswa adalah memperhatikan garansi dari produknya.

Saya pernah punya pengalaman menemani adik saya membeli sebuah laptop baru. Waktu itu ia baru saja menjadi mahasiswa baru. Berkat pengalaman menggunakan merk dan seri yang sama, saya pilihkan juga ia Lenovo Ideapad–karena harganya terjangkau.

Namun yang namanya alat elektronik tentu ada resiko kerusakan, meskipun sudah lewat quality control. Nah, di sinilah perlunya kita memperhatikan garansi dari laptop tersebut. Untunglah laptopnya masih dalam masa garansi, jadi biaya perbaikannya ditanggung oleh toko tempat kami membelinya. Jadi pastikan pilih yang bergaransi ya, umumnya barang resmi dan original punya garansi minimal 1 tahun.

Nah itulah beberapa cara memilih laptop yang baik untuk mahasiswa. Anda bisa menerapkannya saat memilih laptop baru untuk kuliah. Namun jika Anda butuh rekomendasi, 2 laptop di bawah ini saya rekomendasikan karena pernah memakai salah satu variannya.

Rekomendasi Laptop untuk Mahasiswa

Laptop-laptop yang saya rekomendasikan di bawah adalah kategori laptop sehari-hari atau laptop mainstream. Mereka cocok untuk pekerjaan kantor atau tugas kuliah, sementara untuk kemampuan multimedia cukup mumpuni untuk aplikasi atau game yang terbilang ringan.

Lenovo Ideapad Series

Lenovo Ideapad 110 14AST (Dok. Pribadi)

Saya memutuskan untuk mendahulukan Lenovo Ideapad karena harganya lebih bersahabat. Saya beli laptop ini sekitar tahun 2017 dengan harga 4 jutaan. Laptop di gambar di atas masih berfungsi dengan baik hingga saat ini. Desainnya bagus dan rangkanya cukup kokoh.

Di pasaran, seri Lenovo Ideapad bisa Anda dapatkan mulai harga 4,8 jutaan. Konfigurasi terendah untuk seri terbarunya adalah dengan prosesor Intel Celeron dan RAM 4GB. Selain itu ada juga yang menggunakan AMD Athlon dan konfigurasi lainnya dengan harga yang berbeda.

Intinya, semakin tinggi spesifikasinya, maka semakin tinggi pula harganya. Anda bisa memilih yang paling cocok dengan kebutuhan Anda.

Cek harga di Shopee

HP 14s Series

HP 14s (Dok. Pribadi)

Selain Lenovo Ideapad, saya juga merekomendasikan HP 14s bagi Anda. Laptop ini memiliki 2 pilihan warna, yaitu emas pucat (pale gold) dan perak (silver). Ada cukup banyak varian dari seri HP 14s, yang saya pakai adalah HP 14s-cf0131TU. Laptop ini saya beli di harga 6 jutaan.

Dengan harga segitu, saya mendapatkan laptop dengan prosesor Intel i3 gen 8, Windows 10 Home dan Office Home & Student 2019 Pre-Installaed. Worth it untuk sebatas mengerjakan kebutuhan-kebutuhan perkuliahan. Kecuali jika Anda ingin menggunakan laptop tersebut untuk pekerjaan multimedia atau multitasking. Setidaknya, Anda perlu menambahkan satu keping RAM lagi di slot RAM kedua.

Omong-omong, HP 14s series bisa didapatkan dengan harga mulai dari 5 juta rupiah. Konfigurasi terendahnya menggunakan Intel Celeron dan RAM 4GB. Dan yang menarik dari seri ini, umumnya sudah dilengkapi backlit keyboard atau lampu LED di bawah keyboard. Jadi terkesan laptop premium.

Cek harga di Shopee

Kesimpulan

Di atas tadi saya sudah menuliskan beberapa cara memilih laptop yang baik untuk mahasiswa. Saya juga sudah memberikan rekomendasi dua seri laptop mainstream yang cocok untuk kuliah. Hanya saja, saya yakin bahwa kebutuhan setiap kita berbeda.

Selain menerapkan berbagai cara atau tips tadi, tidak ada salahnya juga meminta pendapat teman kuliah atau senior Anda. Mendapatkan testimoni langsung dari pengguna suatu produk akan sangat membantu. Anda juga bisa mencoba sendiri laptop yang mereka pakai, tentunya jika diizinkan.

Kembali pada apa yang saya sampaikan di awal, laptop adalah perangkat yang sangat penting bagi seorang mahasiswa. Oleh karenya, jangan sampai salah pilih laptop ya. Dan jika Anda ada pertanyaan seputar bahasan ini, jangan sungkan untuk menuliskannya di kolom komentar ya. Terima kasih sudah membaca.

Bagikan yuk:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *